Menjadi Pemimpin Efektif Dunia Digital

Menjadi Pemimpin Efektif Dunia Digital

Dalam dunia bisnis global, kemungkinan Anda harus belajar bagaimana menguasai seni kepemimpinan digital pada suatu saat. Ini tak terlepas entah itu untuk mengelola seluruh tim pengirim lepas yang terlantar, untuk berkomunikasi dengan kantor lain, atau untuk melakukan outsourcing secara spesifik.

Kata virtual terdengar sangat menakutkan. Berbicara kepada seorang teman saya, dia mengatakan bahwa gagasan tentang tenaga kerja virtual membuatnya merasa panik tentang “kurangnya kontrol”, dengan kata lain, dia membayangkan sebuah komputer yang mengambil seluruh aspek hidupnya.

Jadi mari kita membuat sesuatu yang jelas di sini, karyawan virtual yang saya bicarakan bukan robot, mereka adalah orang sungguhan yang bekerja dari jarak jauh. Itu adalah sesuatu yang penting untuk diingat, seperti pada banyak tingkatan, hal itu tidak berbeda dengan bekerja dengan karyawan biasa.

Ikatan tim

Memang benar bahwa lebih sulit untuk terhubung dengan dan mempercayai seseorang yang terutama Anda komunikasikan melalui email atau telepon, karena itulah saya sangat menyarankan semua orang untuk “bertemu” dengan asisten virtual mereka di FaceTime atau Skype setidaknya seminggu sekali.

Jika Anda mencoba berhasil membangun rasa kohesi dalam tim yang terbagi antara karyawan virtual dan non-virtual, ini bahkan lebih penting lagi.

Jadi sebagai pemimpin, tugas Anda untuk menyatukan tim melalui visi bersama, bahwa mereka dapat memahami tidak hanya sebagai abstraksi, tapi juga secara individual. Karyawan membutuhkan peran mereka didefinisikan, sama seperti mereka harus dapat memahami bagaimana orang lain sesuai dengan gambaran yang lebih besar.

Ini akan membantu menciptakan struktur kerja yang lebih efektif terutama jika Anda dapat melibatkan karyawan virtual dalam rapat tim melalui Skype sehingga mereka berkontribusi dalam diskusi dan memperbarui kantor mengenai kemajuan dan pencapaian mereka.

Komunikasi yang jelas

Ketika Anda memimpin tim virtual, tidak mungkin dan berbahaya untuk mencoba micromanage, karena hanya akan membuat Anda lebih stres dan menciptakan atmosfir ketidakpercayaan.

Jika Anda mempekerjakan orang yang tepat, Anda harus membiarkan mereka melanjutkan pekerjaan mereka tanpa Anda setiap lima menit. Biasanya orang bekerja dengan karyawan virtual untuk mengurangi tanggung jawab mereka, bukan untuk meningkatkannya.

Namun, agar hubungan berhasil berjalan, Anda harus sangat jelas tentang harapan dan tugas yang Anda tetapkan. Itu berarti petunjuk dan contoh terperinci jika memungkinkan.

Pengetahuan teknologi

Banyak perusahaan gagal mengintegrasikan karyawan virtual ke dalam tim mereka karena mereka belum memiliki alat yang tepat. Pikirkanlah seperti ini: ketika Anda mempekerjakan seorang karyawan di rumah, Anda memberi mereka sebuah meja, komputer dan sebungkus stasioner, saat Anda mempekerjakan karyawan virtual yang Anda butuhkan untuk menyiapkannya dengan ruang kerja digital.

Ini jauh lebih murah dan lebih mudah daripada menyewa ruang kantor, tapi memang perlu beberapa pemikiran. Untungnya, ada beberapa perkembangan besar yang baru-baru ini dilakukan dalam teknologi kolaboratif, jadi Anda harus dimanjakan untuk memilih dan kebanyakan karyawan virtual berpengalaman biasanya ditempatkan dengan baik untuk merekomendasikan aplikasi berdasarkan pada klien.