Taktik Manajemen Uang Tunai Bisnis Kecil Untuk Bisnis Lebih Besar

Anda mungkin pernah mendengar ungkapan “Arus kas adalah darah yang membuat bisnis tetap hidup.” Ini benar, karena arus kas positif yang konsisten dapat membantu pemilik bisnis membayar biaya, berinvestasi dalam peluang baru, atau mengembangkan bisnis.

Untungnya, karena optimisme pemilik bisnis kecil tetap tinggi, sebagian besar pemilik mengharapkan arus kas yang sehat tahun ini. Indeks Bisnis Sumur Wells Fargo / Gallup Januari 2018 menemukan 77 persen pemilik usaha kecil menilai arus kas perusahaan mereka sebagai sangat baik atau agak baik selama 12 bulan terakhir, naik dari 73 persen pada November 2017.

Untuk membantu mengelola arus kas, berikut ini lima tips yang harus Anda pertimbangkan:

Sebarkan pembayaran Anda

Membayar semua tagihan bisnis pada saat yang sama daripada menyebarkannya dapat menguras penghasilan sekali pakai dan membuat berisiko tidak dapat membayar kreditur dan pemasok jika ada biaya tak terduga. Sebaliknya, cobalah membayar tagihan lebih dekat dengan tanggal jatuh tempo dan bernegosiasi dengan vendor untuk melihat apakah Anda dapat memperpanjang utang Anda hingga 60 atau 90 hari. Juga, pastikan untuk membayar tagihan yang paling penting, seperti sewa dan pembayaran gaji, sebelum membayar tagihan yang kurang penting.

Tanyakan kepada vendor untuk mengetahui apakah dapat menerima diskon untuk membayar tagihan lebih awal. Ingatlah untuk membayar semua tagihan sebelum tanggal jatuh tempo untuk menjaga reputasi kredit yang baik.

Kumpulkan pembayaran dengan cepat.

Cara lain untuk meningkatkan arus kas adalah dengan memberi insentif kepada pelanggan untuk membayar lebih awal dengan menawarkan diskon.

Teknik lain untuk mengumpulkan pembayaran dengan cepat termasuk memerlukan setoran dari pelanggan saat mengambil pesanan dan menawarkan opsi pembayaran online. Berkat kemajuan teknologi, ada banyak cara bagi pelanggan Anda untuk menyelesaikan transaksi yang cepat dan efisien dengan bisnis. Salah satu contohnya adalah penagihan elektronik, yang memungkinkan untuk menyesuaikan faktur dan mengatur pengingat pembayaran otomatis untuk pelanggan.

Tetapkan kebijakan kredit yang ketat

Sangat penting untuk bijaksana tentang memperpanjang kredit sebagai bisnis. Pelanggan yang tidak membayar dapat menjadi beban besar bagi pemilik usaha kecil. Menetapkan serangkaian standar tertulis untuk menentukan siapa yang memenuhi syarat untuk kredit, dan menegakkan standar-standar tersebut secara kaku. Selain itu, pastikan untuk meminta pemeriksaan kredit untuk semua pelanggan baru sebelum memperpanjang kredit dan memantau akun untuk mengidentifikasi pembayar terlambat lebih awal sehingga dapat menawarkan berbagai opsi pembayaran kepada mereka. Opsi ini mungkin termasuk tagihan kartu kredit atau paket pembayaran.

Sejajarkan siklus penggajian Anda dengan aliran pendapatan Anda

Beberapa bisnis, seperti restoran dan pengecer, menghasilkan pendapatan harian dan dapat lebih mudah menutupi biaya yang diperlukan untuk pembayaran mingguan. Bagi yang lain, seperti pabrikan, ini bisa menjadi tantangan, dan Anda dapat mengambil manfaat dari membayar karyawan lebih jarang, asalkan hukum upah yang berlaku memungkinkan untuk melakukannya. Lihat Departemen Tenaga Kerja negara bagian Anda untuk informasi frekuensi pembayaran.

Rencanakan kedepan untuk kekurangan uang tunai

Mengharapkan yang tak terduga. Biasanya arus kas akan bervariasi, dan biaya tak terduga akan terjadi bahkan untuk bisnis yang sudah mapan. Menyimpan dana hari hujan dengan tiga hingga enam bulan biaya operasional dasar dalam cadangan dapat mempersiapkan Anda untuk periode dan keadaan darurat yang lambat. Pilihan lain adalah menggunakan kartu kredit bisnis atau jalur bisnis kredit untuk membayar pengeluaran sehari-hari dan membantu menjembatani kesenjangan dalam arus kas. Pastikan untuk memantau pengeluaran Anda dengan perbankan online dan laporan bulanan.