Terlalu Banyak Meeting Itu Tidak Baik

Perusahaan tahap awal memiliki banyak tuntutan pada waktu karyawan. Dari mendapatkan produk yang dibangun untuk pemasaran bagi pelanggan baru agar modal tetap berbaris, ini adalah pertempuran yang tidak pernah berakhir agar sesuai dengan semua pekerjaan itu dalam waktu terbatas.

Tapi, sering dilihat adalah produktivitas yang terjepit oleh pengusaha tahap awal yang menjadwalkan terlalu banyak meeting tidak baik, yang menghalangi karyawan yang memiliki cukup waktu untuk melakukan pekerjaan sebenarnya. Dan, ketika produktivitas melambat, garis bawah perusahaan menderita dan karyawan mulai mencari pintu dengan frustrasi. Mari kita bahas lebih jauh.

Mengapa rapat begitu banyak dijadwalkan.

Ada banyak alasan untuk menjadwalkan pertemuan. Beberapa pertemuan berulang antara atasan dan karyawan pelaporan langsung mereka, untuk pemeriksaan mingguan dan kebutuhan kolaboratif tim. Beberapa adalah satu dari pertemuan untuk barang-barang non-berulang, seperti perencanaan strategis tahunan, memadamkan api klien atau acara pembentukan tim. Tapi, kebanyakan bisa ditentukan karena pengusaha tidak berpengalaman dan tidak tahu lebih baik. Itu sebagian besar terkait dengan keinginan mereka untuk tidak mengendalikan setiap keputusan yang dibuat. Ini adalah kategori terakhir yaitu si pembunuh.

Efek negatifnya terhadap karyawan

Karyawan menjadi frustrasi ketika beberapa hal terjadi di seputar pertemuan. Pertama, mereka pikir itu adalah buang-buang waktu, dan mereka bahkan tidak yakin mengapa mereka dibutuhkan di ruangan itu (jadi jangan mengundang semua orang untuk setiap pertemuan, hanya mengundang yang benar-benar perlu berada di sana).

Kedua, mereka merasa frustrasi saat mereka duduk dalam rapat, dan tidak duduk di meja kerja untuk menyelesaikan pekerjaan mereka dengan cara yang lebih tepat waktu (jadi maksimalkan waktunya di meja kerja mereka, bukan di komputer). Atau, ketiga, mereka tersinggung karena mereka tidak dipercaya melakukan tugas mereka, oleh atasan yang merasa perlu mengawasi ketat semua keputusan (jadi memberdayakan orang-orang Anda untuk mengambil keputusan tanpa Anda).

Semua ini adalah resep untuk bencana, sering memiliki karyawan yang mencari jalan keluarnya, di mana omset karyawan yang dihasilkan dapat melumpuhkan perusahaan muda yang perlu berlomba penuh di depan, secepat mungkin.